~~ Posting di blog ini kami dapat dari berbagai sumber...jadi mohon maaf jika kami sudah mencopas posting anda yang mungkin sedang mengunjungi blog ini.===http://mafia.mafiaol.com===http://pakatolik.blogspot.com===http://belajar.mujiono.com===http://idecrazy.blogspot.com===http://www.preceptorial.com===http://www.edumedia-sciences.com/en/===ini termaksud sumber dari posting blog in...Mohon maaf jika ada yang kurang berkenan !!!
~~ Terima kasih banyak atas kunjungan anda.~~+_"berbagi ilmu satu untuk semua"_+~~MASA DEPAN ADA PADA DIRIKU_+~~ Jangan lupa tinggalkan komentar atau pesan >_<

Rabu, 06 Februari 2013

Agama Islam : RANGKUMAN MATERI KELAS 7 SEMESTER 1

RANGKUMAN MATERI KELAS 7 SEMESTER 1


Hukum bacaan “Al” Syamsiyah dan “Al” Qamariyah
1. Pengertian hukum bacaan “Al” Syamsiyah.
“Al” Syamsiyah adalah “Al” atau alif lam mati yang bertemu dengan salah satu huruf syamsiyah dan dibacanya lebur/idghom (bunyi “al’ tidak dibaca).
2. Ciri-ciri hukum bacaan “Al” Syamsiyah:
a. Dibacanya dileburkan/idghom
b. Ada tanda tasydid/syiddah ( ّ ) di atas huruf yang terletak setelah alif lam mati => الـــّ
Contoh:
وَالضُّحَى، وَالشَّمْسِ، يَوْمُ الدِّيْنِ
3. Pengertian hukum bacaan “Al” Qamariyah
“Al” Qamariyah adalah “Al” atau alif lam mati yang bertemu dengan salah satu huruf qamariyah dan dibacanya jelas/izhar.
4. Ciri-ciri hukum bacaan “Al” Qamariyah:
c. Dibacanya jelas/izhar
d. Ada tanda sukun ( ْ ) di atas huruf alif lam mati => الْ
Contoh:


وَالْحَمْدُ، بِاْلإِيْمَانِ، اَلْهَادِى
Materi Ajar:
Iman kepada Allah SWT
1. Pengertian iman kepada Allah
Iman” menurut bahasa berarti: keyakinan, atau kepercayaan. Secara istilah, iman kepada Allah berarti: kepercayaan tentang adanya Allah sekaligus membenarkan apa saja yang datang dari Allah dengan cara meyakini dalam hati, menyatakan dengan lisan, dan membuktikannya dengan amal perbuatan.
2. Tanda-tanda adanya Allah melalui fenomena alam semesta dan semua ciptaan-Nya
Bukti atau tanda-tanda yang menunjukkan adanya Allah SWT adalah adanya alam semesta dan segala isinya. Seandainya Allah tidak ada, tentu alam semesta ini tidak akan ada pula, karena Allah yang menciptakan alam semesta dan segala isinya, termasuk semua makhluk hidup yang Ia ciptakan.
3. Tanda-tanda adanya Allah melalui dalil naqli
Firman Allah SWT:
*QS. Ad-Dukhan: 7-8

7. Tuhan yang memelihara langit dan bumi dan apa yang ada di antara keduanya, jika kamu adalah orang yang meyakini.
8. Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, yang menghidupkan dan yang mematikan (Dialah) Tuhanmu dan Tuhan bapak-bapakmu yang terdahulu. (QS. Ad-Dukhan: 7-8).
* QS. Ali Imron: 19
190. Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal, (QS. Ali Imron: 190).
10 Asmaul Husna
(Al-Salam, Al-‘Aziz, Al-Khaliq, Al-Ghaffar, Al-Wahhab, Al-Fattah, Al-‘Adl, Al-Qayyum, Al-Hadi, dan Al-Shabur)
“Asmaul Husna” berarti: Nama-nama Allah yang baik. Allah memiliki 99 Asmaul Husna yang disebutkan dalam Al-Qur’an dan hadits. Sebagaimana Firman Allah SWT dalam QS. Al-A’raf, ayat 180:
180. Hanya milik Allah asmaa-ul husna[585], Maka bermohonlah kepada-Nya dengan menyebut asmaa-ul husna itu dan tinggalkanlah orang-orang yang menyimpang dari kebenaran dalam (menyebut) nama-nama-Nya[586]. nanti mereka akan mendapat Balasan terhadap apa yang telah mereka kerjakan.
1. Al-Salam, artinya: Yang Maha Sejahtera. Dalil naqlinya: QS. Al-Hasyr: 23.
2. Al-‘Aziz, artinya: Yang Maha Perkasa. Dalil naqlinya: QS. Ali Imran: 62.
3. Al-Khaliq, artinya: Yang Maha Pencipta. Dalil naqlinya: QS. Al-An’aam: 102.
4. Al-Ghaffar, artinya: Yang Maha Pengampun. Dalil naqlinya: QS. Shaad: 66.
5. Al-Wahhab, artinya: Yang Maha Pemberi Karunia. Dalil naqlinya: QS. Ali Imran: 8.
6. Al-Fattah, artinya: Yang Maha Pemberi Keputusan atau Hakim yang Agung. Dalil naqlinya: QS. Saba’: 26.
7. Al-‘Adl, artinya: Yang Maha Adil. Dalil naqlinya:
8. Al-Qayyum, artinya: Yang Maha Tegak atau Maha Berdiri Sendiri. Dalil naqlinya: QS. Al-Baqarah: 255.
9. Al-Hadi, artinya: Yang Maha Pemberi Petunjuk. Dalil naqlinya: QS. Al-Qashshas: 56.
10. Al-Shabur, artinya: Yang Maha Sabar. Dalil naqlinya:
Perilaku Terpuji (tawadlu, taat, qana’ah, dan sabar)
1. Tawadlu, yaitu rendah hati, tidak sombong, dan menghargai orang lain. Sebagaimana firman-Nya dalam QS. Luqman [31]: 18-19:
18. Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.
19. Dan sederhanalah kamu dalam berjalan[1182] dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai.
2. Taat, yaitu melakukan segala yang diperintahkan dan meninggalkan segala yang dilarang. Dalil naqlinya:
59. Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. kemudian jika kamu berlainan Pendapat tentang sesuatu, Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (QS. An-Nisaa: 59).
3. Qana’ah, yaitu kemampuan diri dalam menerima dan mensyukuri, serta merasa cukup terhadap setiap anugerah dan nikmat Allah. Dalil naqlinya:
172. Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar kepada-Nya kamu menyembah.
4. Sabar, yaitu menahan diri, tegar, serta kegigihan kita untuk tetap berpegang teguh kepada ketetapan Allah dalam menghadapi segala cobaan dan ujian dalam kehidupan. Dalil naqlinya:
153. Hai orang-orang yang beriman, Jadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu[99], Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. (QS. Al-Baqarah [2]: 153).



Thaharah (Bersuci)
Secara bahasa, Thaharah berarti bersuci. Sedangkan menurut istilah, berarti membersihkan diri dari hadats dan najis pada pakaian, badan, dan tempat.
1. Najis dan Hadats
  1. Najis, adalah suatu benda kotor yang menyebabkan seseorang tidak suci.
· Najis Mukhoffafah (ringan), seperti air kencing bayi laki-laki yang berusia kurang dari 2 tahun dan belum makan apa-apa selain ASI. Cara mensucikannya najisnya cukup dengan memerciki air pada tempat yang terkena najis.
· Najis Mutawasithoh (sedang), seperti: tinja/kotoran manusia/hewan, darah, nanah, bangkai. Cara mensucikannya yaitu dibasuh/dicuci dengan air sampai hilang wujud, bau, warna, maupun rasanya.
· Najis Mugholazah (berat), seperti air liur, kotoran anjing dan babi yang mengenai badan, pakaian, atau tempat. Cara mensucikannya yaitu dicuci sampai tujuh kali dengan air dan salah satu di antaranya dicampur dengan tanah/debu yang suci.
  1. Hadats
Hadats, adalah suatu kondisi di mana seseorang dalam keadaan tidak suci menurut ketentuan syara’.
· Hadats Kecil, yaitu keadaan tidak suci menurut ketentuan syara disebabkan keluarnya sesuatu (selain sperma, darah haid, dan nifas) dari qubul (kemaluan) dan dubur (anus) seperti: setelah buang angina, buang air kecil atau besar. Juga, apabila hilang akal, dan tidur nyenyak. Cara mensucikannya dengan wudlu/tayammum.
· Hadats Besar, yaitu keadaan tidak suci menurut ketentuan syara disebabkan keluarnya sperma, darah haid, dan nifas. Cara mensucikannya yaitu dengan mandi wajib/tayammum.
2. Wudlu dan Tayammum
  1. Wudlu, adalah membasuh anggota badan tertentu dengan menggunakan air disertai niat untuk menghilangkan hadats kecil apabila hendak melaksanakan ibadah shalat.
Kaifiyyat/tata cara berwudlu: (1) Berniat lillahi ta’ala; (2) Mencuci kedua telapak tangan sambil membaca basmallah; (3) Kumur-kumur; (4) Istimsyaq dan istimtsar (membersihkan rongga hidung); (5) Membasuh muka; (6) Membasuh kedua tangan sampai siku; (7) Mengusap kepala; (8) Membasuh kedua telinga; (9) Membasuh kedua kaki sampai mata kaki; (10) Berdo’a.
  1. Tayammum, adalah menyapukan/mengusapkan debu atau tanah ke wajah dan kedua tangan sebagai pengganti wudlu atau mandi besar/wajib sebelum shalat.
Kaifiyyat/tata cara tayammum: (1) Berniat lillahi ta’ala; (2) Meletakkan kedua tangan di tempat yang berdebu sambil membaca basmallah; (3) Menyapu wajah dengan debu; (4) Menyapu kedua tangan sampai siku; (5) Berdo’a.
3. Mandi Wajib
Yaitu maandi yang dilakukan apabila seseorang dalam keadaan berhadats besar.
Kaifiyyat/tata caranya: (1) Berniat lillahi ta’ala; (2) Mencuci kedua telapak tangan sambil membaca basmallah; (3) Mencuci kemaluan dengan tangan kiri; (4) Berwudlu; (5) Menyela-nyela jemari tangan dan menuangkan air ke atas kepala sebanyak 3 kali; (6) Meratakan air ke seluruh tubuh/mandi; (7) Membasuh kedua kaki; (8) Berdo’a
Shalat Wajib
1. Pengertian shalat wajib dan dasar hukumnya
Kata shalat secara bahasa berarti do’a. Adapun secara istilah, sholat adalah ibadah yang terdiri dari beberapa perkataan dan perbuatan yang dilakukan dengan syarat tertentu, dimulai dari takbir dan diakhiri dengan salam. Hukum melaksanakan shalat fardhlu bagi setiap muslim yang akil baligh adalah fardhu ‘ain. Sebagaimana firman Allah SWT:
45. Bacalah apa yang telah diwahyukan kepadamu, Yaitu Al kitab (Al Quran) dan dirikanlah shalat. Sesungguhnya shalat itu mencegah dari (perbuatan- perbuatan) keji dan mungkar. dan Sesungguhnya mengingat Allah (shalat) adalah lebih besar (keutamaannya dari ibadat-ibadat yang lain). dan Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.
2. Syarat-syarat shalat
a. Syarat wajib shalat : Beragama Islam; baligh; suci dari haidh; dan telah sampai dakwah Islam padanya.
b. Syarat sah shalat: Suci dari hadats besar dan kecil; suci badan, pakaian, dan tempat dari najis; menutup aurat; telah masuk waktu shalat; menghadap kiblat; mengetahui cara-cara melakukan shalat.
3. Rukun-rukun shalat, yaitu sesuatu yang harus dilakukan dalam shalat, jika tidak dilaksanakan maka shalatnya tidak sah. Rukun shalat ada 13, yaitu: (1) Niat; (2) Berdiri jika mampu; (3) Takbiratul ihram; (4) Membaca surat Al-Fatihah; (5) ruku’ dengan tumaninah; (6) i’tidal dengan tumaninah; (7) sujud dengan tumaninah; (8) duduk antara dua sujud dengan tumaninah; (9) Duduk akhir (tawarruk); (10) Membaca tasyahud akhir; (11) Membaca shalawat atas Nabi Muhammad SAW; (12) Mengucapkan salam pertama; (13) Tertib.
Sejarah Nabi Muhammad SAW
1. Sejarah kelahiran Nabi Muhammad SAW.
Dahulu bangsa Arab tenggelam dalam kehidupan jahiliyyah, kemusyrikan dan kemaksiatan merajalela, oleh karena itulah Allah SWT mengutus Nabi Muhammad SAW untuk menyeru umat manusia kepada tauhid dan kepada kebaikan, membawa umat manusia dari kegelapan kepada cahaya keselamatan. Nabi Muhammad SAW lahir pada tanggal 12 Rabiul Awwal Tahun Gajah atau tanggal 20 April 571 M di kota Makkah.
2. Sejarah pertumbuhan Nabi Muhammad SAW. mulai kanak-kanak hingga diangkat menjadi Rasulullah
Sejak kecil, Rasulullah SAW adalah seorang yatim-piatu. Saat dilahirkan oleh ibunya yang bernama Aminah, Beliau dalam keadaan yatim dikarenakan ayah Beliau yang bernama Abdullah telah meninggal dunia. Pada saat Rasulullah berusia 6 tahun, ibunyapun meninggal dunia, sehingga Beliau dirawat oleh kakeknya yang bernama Abdul Mutholib. Namun, kemudian tak lama kakeknyapun meninggal dunia, sehingga Beliau dirawat dan dibesarkan oleh pamannya yaitu Abu Thalib. Rasulullah sejak kecil sudah belajar mandiri dan berusaha sendiri, mulai dari menggembalakan kambing sampai ikut membantu berdagang. Selain itu, di kalangan kaum Quraisy, Rasulullah sejak kecil sudah terkenal dengan akhlak dan sikapnya yang terpuji, sehingga beliau dijuluki “Al-Amin” (orang yang dapat dipercaya). Pada umur 25 tahun, Beliau menikah dengan Khadijah ra. Seorang janda kaya yang cantik dan terpandang, yang menjadi pedamping Beliau dalam awal-awal perjuangan dakwahnya kelak. Kemudian, pada usia + 40 tahun Beliau mendapatkan wahyu pertama melalui Malaikat Jibril as. di Gua Hiro dan sejak saat itulah Beliau diangkat menjadi Rasul (utusan) oleh Allah SAW.
3. Sejarah Nabi Muhammad SAW. dalam mendakwahkan Islam di Makkah.
Wahyu pertama diterima oleh Rasulullah pada hari Senin tanggal 17 Ramadhan tahun ke-41 dari kelahirannya, bertepatan tanggal 6 Agustus 610 M. Kemudian setelah turun wahyu yang kedua, yaitu QS. Al-Muddassir: 1-7, maka mulailah Nabi Muhammad SAW mendakwahkan Islam kepada kerabat dan sahabat dekat dengan cara sembunyi-sembunyi. Dakwah dengan cara ini dilakukan nabi selama tiga tahun dengan pusat kegiatan dakwah di rumah Arqam bin Abil Arqam, dan pada masa itu masuk islamlah beberapa orang dari penduduk Makkah yang digelari “As-Sasbiuunal Awwaluun”. Selanjutnya, dakwah secara terang-terangan di tengah-tengah masyarakat Quraisy dilakukan setelah Allah menyuruh Nabi berdakwah secara terbuka dan terang-terangan sebagaimana firman Allah dalam QS. Al-Hijr: 94.
Namun, sebagian besar masyarakat Makkah menentang dan memerangi dakwah Rasulullah. Bahkan Rasulullah dan para sahabatnya mengalami berbagai hinaan, gangguan, serta siksaan. Untuk melindungi agama serta para pengikutnya, Nabi memerintahkan sebagian kaum muslimin untuk berhijrah ke negeri lain. Hijrah pertama ke negeri Habsyi (Afrika), dan kemudian hijrah yang kedua yaitu ke Yastrib (Madinah).
4. Sejarah Nabi Muhammad SAW dalam mendakwahkan Islam di Madinah.
Setelah berdakwah + 10 tahun lamanya di Makkah, kemudian Rasulullah dan kaum muslimin hijrah ke kota Madinah. Di Madinahlah, Rasulullah mendakwahkan Islam yang kemudian diterima oleh masyarakat Madinah. Islampun berkembang, kaum musliminpun menjadi kuat dan bersatu atas dasar tauhid.

Ditulis Oleh : Semeper Ngabang ~ Blog Smp Negeri 1 Ngabang

Anda sedang membaca sebuah posting yang berjudul Agama Islam : RANGKUMAN MATERI KELAS 7 SEMESTER 1 ,, Semoga posting ini bermanfaat untuk anda !!! Jangan lupa komentar dan klik like nya dari anda.::..Terima Kasih..::..datang lagi di blog ini !!! ....

:: Thank you for visiting ! ::

2 komentar:

  1. materinya bagus hampir lengkap
    tapi desainnya alay kampung banget
    sampai pengen muntah ngeliatnya,habis itu gabisa dicopas selamat WTF!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pertama2 saya ucapakan terima kasih. Tapi jika anda pikir pake otak,mungkin anda tau,ini kan tidak disable kan semua hanya klik kanan nya ja...kan bisa pake CTRL+C. Dasar aja anda tidak mengerti gimana mw ngoreksi orang. Tapi saya ucapkan terima kasih.

      Hapus

Jangan lupa komentar nya...